Cerita : CINTA DALAM DIAM

Setelah sampai di kamar dan sudah membersihkan diri, tiba-tiba HP ku berdering, “Hah Raka ngapain telpon malem-malem” Gumamku, Aku pun langsung mengangkat telpon dari Raka, “Halo kenapa Rak? Udah nyampe rumah kan lo?” “Udah kok, gue mau curhat boleh kan” “Curhat ajaaa” “Kayaknya gue bakal mundur deh dari Ghina, dia masih MPLS aja udah dideketin banyak kakel, gue mah takut mau saingan sama kakel” “Sejak kapan Raka jadi cupu? Bokap lo kan kepala Yayasan, gas ajaa” “Ini gak Ada kaitannya dengan bokap gue, gue mau dapetin apa yang gue mau dengan usaha gue sendiri bukan dengan jabatan bokap gue”, “Lo yakin mau mundur?”, “Iya Rose rasanya percuma aja gue ngejar-ngejar Ghina tapi dia nya cuek, dan lebih suka sama kakel”, “Yaudah terserah lo sih, yang pentinggg lo itu bahagia. Oiya lo udah siapin barang buat kemah besok lusa?” “Astatanggg belum Rose…” “Cepetan disiapin atuh Raka, daripada ada yang ketinggalan” “Iya deh, yaudah gue tutup ya, thx udah dengerin curhat gue, gue bakal lakuin saran lo, bye Rose, cepet tidur! Ntar Ada mata panda lagi” “Oke deh Raka”. Sedikit lega rasanya, ketika Raka hendak mundur dan melupakan perasaannya pada Ghina, kurasa itu yang terbaik tapi bukan karena aku menginginkan Raka menjadi milikku, tapi itu semua demi kebahagiaan Raka, memang aku masih menyayangi Raka, perasaanku masih sama seperti yang dulu, tapi aku berusaha sebaik mungkin untuk menyembunyikannya, karena aku takut jika Raka mengetahui perasaanku, dia justru menjauh dan tidak lagi mengenalku sebagai Rose yang dia kenal sebagai sahabat nya yang paling baik.

2 hari kemudian…

“Dekkk, ROSEANNE bangun cepat!” Perintah Mama, “Hoaammmm iya ma bentar lagi, masih ngantuk banget nih” Jawabku sambil menggeliat, “GRACIA ROSEANNE! BANGUN ATAU GAK IKUT KEMAH?” Teriak Mama, “Hah iya ma, astaga sudah jam 5.15, iya aku mandi sekarang ma” Balasku. Setelah 30 menit mandi dan bersiap-siap, aku segera turun untuk sarapan, “Si Raka udah nunggu tuh! Jadi Mama sekalian ajak sarapan, ayok buruan kamu sarapan abis gitu berangkat” Kata Mama, Aku hanya mengangguk lalu sarapan bersama Mama dan Raka. Setelah kami semua menghabiskan sarapan, waktu menunjukkan pukul 09.00, “Masih jam segini enaknya ngapain Rose?” Tanya Raka, “Eh iya kan kumpulnya jam 12, terserah deh mau ngapain” Jawabku,

“Yaudah ke mall aja yuk, sekalian ngadem di sana sama jalan-jalan, ntar kan kemahnya panas-panasan, jadi sekarang kita ngadem dulu di mall” Usul Raka, “Haha oke deh hayuk, tapi kita naruh barang di bumi perkemahan dulu ya” Kataku, “Siapp” Balas Raka. Setelah berpamitan sama Mama, Aku Dan Raka segera meluncur ke bumi perkemahan, tak disangka, ternyata bumi perkemahan nya sangat sejuk dikelilingi pohon-pohon rindang, “Ya udah sekarang kita naruh barang dulu aja” Kata Raka.

1 tanggapan pada “Cerita : CINTA DALAM DIAM”

  1. Memang …. kadang CINTA tidak harus diucapka.
    Carolina teruslah berkarya
    Asah ketajaman nuranimu dalam goresan tinta

Tinggalkan Balasan